Faktor-faktor yang Mempengaruhi Prestasi Belajar

Posted on May 10, 2012

0


Belajar bukanlah suatu aktivitas yang berdiri sendiri, menurut H.C. Witherington dan Lee J Cronbach Bapemsi dalam Mustaqim (2004), situasi belajar dalam proses belajar dapat mempengaruhi prestasi belajar individu yaitu:
1. Keadaan fisik
Kekurangan gizi biasanya mempunyai pengaruh terhadap keadaan jasmani, mudah mengantuk, lekas lelah, lesu dan sejenisnya. Selain kadar makanan juga pengaturan waktu istirahat yang tidak baik dan kurang, biasanya tidak menguntungkan. Akibat lebih jauh adalah daya tahan badan menurun, yang berarti memberi daerah kemungkinan lebih luas lagi berbagai jenis macam penyakit seperti influenza, batuk, gangguan pencernaan, dan lainnya. Badan yang kurang sehat sudah cukup menganggu aktivitas belajar, apabila sampai jatuh sakit maka dapat dikatakan kegiatan belajar individu berhenti.
2. Keadaan psikis
Proses belajar banyak berhubungan dengan aktivitas jiwa dengan kata lain faktor-faktor psikis memiliki peran yang sangat menentukan di dalam belajar. Faktor-faktor tersebut yaitu:
a. Perhatian
Pemusatan tenaga psikis tertuju pada suatu obyek atau banyak sedikitnya kesadaran yang menyertai aktivitas yang dilakukan dinamakan perhatian. Dilihat banyak sedikitnya kesadaran yang menyertai suatu aktivitas, perhatian bisa dibedakan menjadi dua yaitu perhatian intensif dan tidak intensif. Makin intensif perhatian belajar maka makin berhasillah belajar, oleh karenanya materi dan penyampaian sebaiknya mampu menimbulkan perhatian yang intensif.
Dilihat dari cara timbulnya, perhatian bisa dibedakan menjadi perhatian spontan dan perhatian reflektif. Perhatian spontan timbul seakan-akan tanpa sengaja serta berlangsung lebih lama dan intensif, sedangkan perhatian reflektif timbul karena usaha. Bila dipandang dari luas obyeknya, perhatian bisa dibagi menjadi perhatian konsentratif dan perhatian distributif. Pengajar mempunyai tugas mengatur lingkungan atau kelas sedemikian rupa sehingga memungkinkan meningkatnya perhatian konsentratif dalam setiap proses belajar mengajar berlangsung. Satu hal penting lainnya dan mempunyai hubungan yang sangat erat dengan aktivitas belajar adalah hal-hal yang menarik perhatian yaitu hal-hal yang keluar dari konteks dan hal-hal yang berhubungan dengan kebutuhan individu, kegemaran, pekerjaan, keahlian dan sejarah hidup serta kelompoknya.
b. Kognitif
Faktor kognitif dipengaruhi oleh daya pengamatan, tanggapan dan fantasi, ingatan dan berpikir individu. Melalui pengamatan, individu dapat melihat, mendengar, membau, mencecap dan meraba untuk mengenal dunia seperti dalam teori aliran Gestalt yang menyatakan bahwa panca indera adalah gerbang ilmu pengetahuan yang penting dan mutlak mempunyai pengaruh terhadap belajar. Kedua yaitu daya tanggap dan fantasi individu. Daya tanggap merupakan bayangan yang tinggal dalam ingatan setelah melakukan pengamatan. Sedangkan fantasi merupakan daya untuk membentuk tanggapan-tanggapan baru berdasarkan tanggapan-tanggapan yang sudah ada. Fantasi memungkinkan orang menempatkan diri dalam hidup kepribadian orang lain, memungkinkan manusia melepaskan diri dari waktu dan tempat serta memungkinkan manusia untuk menciptakan sesuatu yang dituju. Dengan fantasi manusia bisa belajar kebudayaan orang dan bangsa lain, bisa belajar sejarah dan bisa belajar mengarang, mencipta, merancang dan sebagainya. Ketiga yaitu ingatan. Ingatan sangat membantu belajar, manusia hampir tidak pernah belajar tanpa bantuan ingatan bahan yang mendahuluinya. Perencanaan ingatan yang baik dapat sangat terbantu dengan pembagian waktu yang tepat, metode yang cocok, pemakaian titian, bagan, ikhtisar dan tabel-tabel.
Keempat yaitu berpikir. Berpikir adalah aktivitas jiwa dengan arah yang ditentukan oleh masalah yang dihadapi. Prosesnya adalah diawali dengan pembentukan pengertian, diteruskan pembentukan pendapat dan diakhiri oleh penarikan kesimpulan atau pembentukan keputusan. Cepat dan lambatnya berpikir bagi individu sangat besar pengaruhnya terhadap belajar terutama belajar jenis pemecahan masalah.
c. Faktor Afektif
Afektif meliputi perasaan, emosi, dan suasana hati. Dalam keadaan stabil dan normal, perasaan sangat menolong individu melakukan perbuatan belajar, tetapi perasaan dengan intensitas sedemikian tinggi sehingga pribadi kehilangan kontrol yang normal terhadap dirinya, misalnya takut, bingung, cemas, putus asa atau sangat gembira dapat sangat menghambat proses belajar. Sedangkan keadaan afektif individu yang lebih bersifat tetap bisa disebut sebagai suasana hati yaitu perasaan riang dan perasaan murung. Perasaan riang dapat membantu belajar, sedangkan perasaan murung sangat mengganggu belajar.
d. Faktor Motivasi
Keadaan jiwa individu yang mendorong untuk melakukan suatu perbuatan guna mencapai suatu tujuan disebut sebagai motivasi. Motivasi dikatakan murni bila diri individu ada keinginan yang kuat untuk mencapai hasil belajar itu sendiri.

3. Pengalaman dasar individu
Pendidikan dasar yang mendahului pendidikan tahap tertentu saling terkait. SD menjadi dasar SLTP, SD + SLTP menjadi dasar SMA, SMA menjadi dasar di Perguruan Tinggi. Meskipun individu secara umum memiliki kesehatan fisik yang baik, panca indera mendukung keadaan psikis mulai dari perhatian, ingatan, pikiran dengan dilengkapi motivasi yang murni, namun pengalaman yang mendahuluinya kurang memadai atau tidak mempunyai hubungan yang sejalan maka aktivitas belajar akan membawa hasil yang kurang baik.

Posted in: Konseling